Panglima TNI Meminta Maaf Atas Kasus Pemukulan Jurnalis Net TV di Madiun

panglima-tni-meminta-maafWakoka.Co.Id – Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo meminta maaf terkait pemukulan oleh oknum anggota TNI AD dari Yonif Para Raider 501 terhadap seorang wartawan Net TV Madiun, Sony Misdananto, pada Minggu (2/10/2016) lalu.

Hal itu disampaikan Gatot usai menggelar acara kenaikan pangkat 13 Perwira Tinggi (Pati) TNI, di Kantornya di Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (4/10/2016).

“Dalam kesempatan ini saya mohon maaf masih ada prajurit-prajurit saya yang berbuat menyakiti dan membuat rakyat tercederai, tapi yakinlah, awasi, pasti akan diproses secara hukum,” tutur Gatot.

Gatot juga membantah jika kejadian tersebut dalam rangka mempertunjukkan kehebatan TNI. Ia menegaskan bahwa TNI sangat menghormati masyarakat sipil, apapun profesinya.

Sebab, lanjut Gatot, keberadaan TNI saat ini berawal dari rakyat di masa lalu.
“Doktrin TNI, TNI berasal dari rakyat. Yang memerdekakan bangsa ini bukan TNI, tidak ada peran TNI sekecil apapun juga karena (dahulu) TNI Belum ada, tapi rakyat yang bersama-sama merebut kemerdekaan,” kata Gatot.

Sebelumnya, Sony dipukul saat meliput kasus kecelakaan lalu lintas oleh oknum anggota TNI AD dari Yonif Para Raider 501. Bahkan, kamera miliknya juga dirusak.

Akibat penganiayaan itu, pria yang melakukan peliputan di Madiun dan Ponorogo ini mengalami pusing dan luka nyeri di sebelah pipi kiri.

Ia juga mengalami kerugian material. Kamera dan memory card miliknya dirusak para oknum tersebut. (dikutip dari kompas.com)

Facebook Comments